What do U think ??

5 04 2008





TOTALITAS SANG PECINTA

29 01 2008

TOTALITAS SANG PECINTA

 

Apa kabar wahai para ‘pecinta’ ? semoga bunga ditaman hatimu semakin bersemi hingga wanginya tersebar dari setiap senyuman yang engkau semaikan dengan penuh ketulusan. Seulas senyum yang pancarkan cahaya hingga mampu sibakan awan kedukaan yang selama ini terus menggantung. Senandungkan nada-nada kasih yang kembalikan semangat untuk terus berjuang hadapi segala coba dan lara.

Wahai sahabat…saya gunakan istilah ‘pecinta’ bukan karena  ingin anda ber-melankolis ria, melainkan karena kedahsyatan ‘cinta’ itu sendiri. Andai di dunia ini tidak ada cinta, maka hidup akan serasa gersang, hampa dan tidak ada dinamika. Cinta bisa membuat sesuatu yang berat menjadi ringan, yang sulit menjadi sederhana, permusuhan menjadi perdamaian dan yang jauh menjadi dekat. Itulah gambaran kekuatan cinta.

Sahabat…sesungguhnya profesi kita (perawat/ners) dibangun dari setiap helaan kasih sayang, kepedulian, dan ketulusan untuk meringankan beban penderitaan sesama. Hal inilah yang kemudian sang founding mother keperawatan, Rufaidah bint Sa’ad  merelakan dirinya terjun menolong korban perang, mencurahkan segala perhatian dan kasihnya..  Cintanyalah yang membuat ia berani mengambil resiko kematian yang setiap saat mengintai dalam kancah peperangan yang ia ikuti. Senyuman itulah yang selalu terpancar dari ketulusan hatinya ketika mengunjungi pelosok-pelosok perkampungan yang membutuhkan pertolongannya.

Sahabat …coba jujurlah pada nuranimu, apa yang engkau rasakan ketika mendengar kata-kata ‘perawat’? Apakah perawat adalah sesosok ‘malaikat’ yang senantiasa dirindukan kehadirannya oleh pasien yang terbaring lemah dalam sakitnya ? Ataukah seorang yang sangat menjengkelkan, dengan muka masam dan kata-kata yang sering menyakitkan ?…Apakah ia seorang profesional dengan performance yang meyakinkan sehingga bisa duduk setara dengan dokter..? ataukah ia sekedar pesuruh yang hanya bisa berkata yes sir… no sir  tanpa tahu apa yang sedang ia lakukan… ?

Sekali lagi kawan…mantapkah engkau tetapkan pilihan untuk menjadi seorang perawat ? Padahal mungkin tidak sedikit  masyarakat yang masih memandang sebelah mata akan profesi ini. Ataukah ini pelarian karena tidak bisa masuk di profesi yang menurut pandangan anda jauh lebih terhormat…?  Jujur wahai sahabat…pertanyaan-pertanyaan itulah yang selalu berkecamuk didalam hati saya tatkala masih menjadi mahasiswa baru disebuah instiusi keperawatan (Akper tepatnya). Sampai kemudian Allah membukakan mata hati ini, ketika mulai berinteraksi dengan pasien-pasien di sebuah Rumah Sakit. Betapa ternyata hubungan hati yang penuh dengan ketulusan merupakan obat tersendiri bagi pasien yang kita rawat. Betapa bahagianya hati ini ketika bisa melihat senyuman mereka kembali merekah  Yup…unforgettable experience yang membuat saya yakin bahwa inilah jalan terbaik yang Allah berikan. Ketetapan hati yang membuat saya tidak ingin menjadi perawat yang biasa-biasa saja (saat itu lulusan S-1 termasuk manusia langka), untuk itulah saya bertekad untuk ikut UMPTN walau dengan persiapan apa adanya. Pilihan yang dilematis karena pelaksanaan UMPTN berbarengan dengan ujian akhir semester, jika saya ikut UMPTN maka dipastikan nilai UAS saya akan jeblok.  Alhamdulillah dengan keyakinan bahwa Allah membantu saya, akhirnya bisa lolos dan diterima di UGM. Sebuah keyakinan yang mewujudkan salah satu fuzzle sebuah impian besar.

Sahabat…perawat adalah orang yang paling dekat dengan pasien, dan memang harusnya demikian. Menjadi pendengar yang baik, akan keluh kesah yang sering terlontar dari tubuh-tubuh mereka yang mulai ringkih oleh penyakitnya. Menjadi guru yang sabar menjelaskan setiap tanya yang terlontar. Seorang ibu yang dengan tulus ‘menghapus’ derai air mata kegelisahannya. Wajahnya seakan tak pernah kering menyirami hati-hati yang haus dengan setiap ‘sentuhan’ ketulusan. Cinta yang terpancar akan menjadi sebuah kekuatan yang membangkitkan semangat untuk terus bertahan.

Sahabat…walaupun keperawatan dinegeri tercinta ini memiliki sejarah yang tidak cemerlang, bahkan tertinggal puluhan tahun dari negeri tetangga, akan tetapi kini fajar mulai menyingsing. Dinamika dunia keperawatan mulai menampakan geliatnya, kalau dulu kuliah S1 atau S2 harus terbang ke negeri sebrang, kini kita bisa menikmati dinegeri sendiri. Demikian pula dengan lulusan S1 yang sudah menjadi ‘barang’ biasa dan bisa ditemuai dimana saja.

Jalan masih jauh kawan, masih ada ngarai dan gunung yang harus didaki. Masih banyak puzzle-puzzle impian kita yang belum tersusun. Mungkin saat ini kita masih berkata : “Bagaimana bisa, kuliah aja belum lulus.., IP saja masih satu koma…emangnya perawat bisa apa.. paling cumin nyuntik udah beres…”. 

Sahabat…tidak ada yang bisa kita lakukan pertama kali, kecuali meyakini bahwa “Keperawatan adalah anugrah ‘terbaik’ yang Allah berikan kepada  saya, dan saya akan menjadikan ia (keperawatan) sebagai yang terbaik diantara yang lain”. Kebanggaan, semangat, totalitas yang akan mengantarkan kita menjadi yang terbaik.  Renungkan wahai kawan …”Kebesaran Seseorang tidak ditentukan oleh bidang profesi (dokter, perawat, pilot, tentara), melainkan seberapa besar totalitas dan komitmen terhadap profesinya”. Tidak ada profesi/pekerjaan yang lebih rendah atau lebih tinggi, semuanya sama, sebagaimana Allah telah menciptkan manusia dalam keadaan beraneka ‘warna’.

Saya yakin seandainya anda ditawari pekerjaan, maka anda akan memilih sebagai dokter dibandingkan sebagai pedagang ayam goreng, Why..? karena dipandangan umum pekerjaan dokter lebih terhormat dari sekedar seorang pedagang ayam goreng. Oke…tapi apakah anda tetap dengan pilihan anda jika yang ditawarkan adalah kedudukan sebagai direktur utama Kentucky Fried Chicken ? Jujur…apakah anda berani menolaknya ?

Sahabat…KFC bisa berkembang menjadi besar karena komitmen, semangat, totalitas yang dilandasi oleh cnta dan keyakinan terhadap pekerjaannya itu. Sekali lagi cinta membuat yang lemah menjadi kuat, yang kecil menjadi besar, merubah mission impossible menjadi nothing impossible .

Sekali lagi sahabat…jika engkau masih berjuang dengan penuh keragu-raguan, jangan bermimpi untuk memenangkan pertempuran ini. Lepaskan seluruh belenggu, dan yakinkan dalam hati bahwa pilihan ini (perawat)  adalah yang terbaik untuk saya. Ingat wahai kawan Allah lebih mengenal diri kita jauh lebih baik dari kita sendiri, Ia lebih tahu siapa kita, potensi kita, dan dimanakah kita akan menjadi yang terbaik. Tidak ada yang bisa kita lakukan kecuali menanamkan keyakinan bahwa kita akan menjadi ‘manusia  besar’ dengan profesi ini.

Jika sudah yakin, kini saatnya membuktikan kepada dunia tentang kebenaran keyakinanmu itu. Bersikaplah sebagaimana orang-orang besar berusaha mewujudkan impiannya. Berjuanglah dengan penuh cinta dan keyakinan tentang kesuksesan yang tak terbatas. Bertahanlah terhadap segala cemooh sebagaimana Rosullullah, karena itu hanyalah sebutir debu dalam beningnya cermin hatimu yang kian benderang. Teruslah maju karena waktu tak pernah rela menunggu.

Kawan jangan hanya puas menjadi saksi sejarah, akan tetapi jadilah pelaku sejarah yang ikut andil sebagai penyusun puzzle impian keperawatan Indonesia. Sekali lagi kawan, berjuanglah dengan penuh cinta dan keikhlasan. Hanya kepada Allahlah kita berharap, untuk tercapainya impian yang selama ini terus membayang. Jangan tunggu orang lain, kalau bukan kita siapa lagi. Mulai saat ini kawan…jangan tunda lagi…Mari eratkan genggaman, dan berteriaklah dengan semangat yang terus berkobar…”KAMI PASTI BISA…”

ALLAHU AKBAR….ALLAHU AKBAR…ALLAHU AKBAR….





MATAHARI, BULAN, & BINTANG

29 01 2008

MATAHARI, BULAN, & BINTANG

 

 
Wahai bulan apakah engkau kesepian jalani malam-malam sunyimu

Adakah asa untuk dapatkah secercah asa dari gemerlapnya bintang disana yang hanya memandang pasrah

Wahai bulan apakah ada rasa ingin kembali

Ungkapkan rasa yang kini terpendam entah kemana

 

Sungguh hati ini tak mungkin berdusta, jika rasa ada menggema

Duhai Allah Pencipta alam semesta

Engkau ciptakan bulan tuk berbagi dengan mentari

Engkau ciptakan mentari tuk pantulkan cahaya atas dirinnya

Tak mungkin dia kan bersinar, jika mentari enggan menyapa

 

Wahai bulan, apakah jadinya malam tanpa kehadiranmu

Tak kusaksikan lagi, indahnya langit bergayut mega yang memerah saga menemanimu

Takusaksikan lagi indahnya senyummu menatapku penuh harap

Tak kusaksikan lagi lembutnya suaramu saat menjawab tanyaku yang tak pernah terjawab.

 

Wahai bulan, kutahu jika diri ini bukanlah mentari yang menjadi impianmu

Yang mampu membuatmu tampak bersinar membuncah

Hingga mengundak decak setiap kali memandang cahayamu

 

Aku hanyalah bintang yang hanya mampu berkedip

Hanya harap yang terucap dalam untaian doa

Agar cahaya abadi untukmu

Bukan sekedar pantulan dari panasnya sang mentari

Aku hanyalah bintang

Yang akan menemanimu setiap kau mulai resah

Dengan mentari yang tak mungkin bersatu.

 

 Kranji, disuatu senja…





MUTIARA DIRELUNG HATI

29 01 2008

MUTIARA DIRELUNG HATI

 

Setiap hembus nafas mendesah angan

Setiap detak jantung berdegup asa

Lintasan hati yang tak bisa berpaling

Akan kemilaunya sebuah impian

 

Berharap sepenuh untaian selaksa asa

Mengalir bersama derasnya air mata doa

Menghentak setiap sendi-sendi hati

Menghujam rajam, luluhkan jiwa

 

Seutas kata tak lagi bermakna

Selain semburat resah dari hati yang kian merona

Mungkinkah ia kan mampu direngkuh

Mungkinkan ia kan terus dan terus tergenggam

 

Ya..Robb

Begitu lemahkan hati ini…

Begitu rapuhkan jiwa ini…

 

Sungguh ya..Robb

Hamba takut…jika angan ini hanyalah bisikan syetan

Hamba takut…jika asa ini hanyalah sepercik laknat

Hamba takut…jika hasrat ini lemparkanku dari belaianMu

Hamba takut…jika ia kan menghapus namaMu dari relung-relung qolbu

 

Sungguh, hamba berharap ya Robb..

Ia mutiara yang hiasi indahnya asmaMu

Ia peneduh hati tatkala matahari bersinar terik

Ia penguat jiwa tatkala, hati mulai melemah

Ia penghias jiwa dengan sinarnya yang biaskan kemilaunya mentari

Ia anugrah terindah yang Engkau persembahkan tuk buka setiap pintu syurgaMu

Yah…Ia adalah sebutir mutiara di relung hati

 

Kranji, 28 Januari 2008





ANTARA KESUCIAN CINTA DAN GELORA SANG NAFSU

29 01 2008

ANTARA KESUCIAN CINTA DAN GELORA SANG NAFSU

 

Sekali kita menengok ke kedalaman nurani kita. Cobalah bertanya kepada beningnya jiwa, bagaimanakah bentuk cinta yang sesungguhnya. Atau bertanyalah kepada merahnya darah, seberapa panaskah nafsu mampu membakar kesucian dirinya. Setiap gerak adalah pilihan, sebagaimana kita mencoba mendapatkan yang terbaik. Betapa jiwa demikian bergetar tatkala diri tak lagi bernilai dihadapan-Nya. Ataukah justru acuh meski kemurkaan-Nya tak terhitungkan.

 

Wahai jiwa yang mencoba kembali bersihkan diri, adakah engkau benar ikhlas untuk menggapai itu semua. Atau hanya semu belaka, sekedar ingin membuktikan bahwa engkau masih hormat pada-Nya.

 

Sungguh cinta tak kan pernah suci, jika darah masih menggenggam geram. Demikian pula angan kian melayang tatkala kau buai aku dengan indahnya khayalan. Begitu banyak hari berlalu tapi entah kemana hendak dituju. Mana yang angkau pilih. Putihnya hati atau gelora nafsu menggantang angan.

 

Wahai hati yang ingin kembali suci relakah jika ini terus menghantui diri. Bukankah engkau ingin tenang menata diri. Kemanakah lagi kaki ini hendak melangkah, jika jalan terjal dan ngarai curam yang kian menghadang. Meskikah ku berteriak kepada awan, antarkan diri kelaut lepas membiru. Terbang dengan sayap sekokoh sang elang. Ataukah kupasrahkan saja pada angin yang kini enggan berhembus. Biarkan raga ini terkulai lemah dengan penantian panjang akan nasib yang belum tentu adanya.

 

Hidup adalah pasangan yang tak bisa berdiri tanpa adanya perpaduan. Jika hati hendak berkata:”wahai cinta cukupkah engkau dalam hatiku, butuhkah aku akan gelora merahnya darah”. Engkaupun tersenyum sembari berucap lirih: “Wahai Tuan maukah hidup ini engkau habiskan tanpa ada semangat atau hasrat yang hendak kau capai ? “. Hatikupun segera menyahut ”Tentu tidak wahai cinta, hidup seperti apakah itu. Mati segan hidup tak mau”. Kembali engkau tersenyum ”Begitulah Tuan, nafsu adalah senjata agar jiwa selalu berwarna. Kunci ada padamu Tuan, seberapa pintar engkau menata warna itu sehingga membentuk mahakarya lukisan yang tak ternilai. Sedangkan aku akan membuatnya kian abadi”.

 

Nafsu adalah warna-warna kehidupan yang menghiasi perjalanan panjang kita didunia. Dan cinta adalah perekatnya sehingga ia kian abadi memancarkan keagungan pribadi diri. Nafsu dan cinta hendaknya berjalan seiringan menuju keridloan-Nya yang tak pernah surut.

 

Kranji, 4 November 2007





GURUKU YANG HEBAT

26 01 2008

Afik, 5 tahun, dengan penuh semangat..

“Ade punya ustadzah baiiiik..banget. nggak pernah marah kaya ibu he..he..





GAGAL NAFAS

17 09 2007

Infark Miokard Akut (AMI)

IWAN PURNAWAN, S.Kep,. Ns.

A. DEFINISI

AMI merupakan kondisi kematian pada miokard (otot jantung) akibat dari aliran darah ke bagian otot jantung terhambat. AMI merupakan penyebab kematian utam bagi laki-laki dan perempuan di USA. Diperkirakan lebih dari 1 juta orang menderita infark miokard setiap tahunnya dan lebih dari 600 orang meninggal akibat penyakit ini. Untungnya saat ini terdapat pengobatan mutakhir bagi heart attack yang dapat menyelamatkan nyawa dab mencegah kecacatan yang disebabkannya. Pengobatan paling efektive bila dimulaai dalam 1 jam dari permulaan gejala. So jika menemui ada orang yang mengalami serangan jantung segera hubungi 911 atau di Indonesia 118.

B. ETIOLOGI:

Intinya AMI terjadi jika suplai oksigen yang tidak sesuai dengan kebutuhan tidak tertangani dengan baik sehingga menyebabkab kematian sel-sel jantung tersebut. Beberapa hal yang menimbulkan gangguan oksigenasi tersebut diantaranya:

1. Berkurangnya suplai oksigen ke miokard.

Menurunya suplai oksigen disebabkan oleh tiga factor, antara lain:

a. Faktor pembuluh darah

Hal ini berkaitan dengan kepatenan pembuluh darah sebagai jalan darah mencapai sel-sel jantung. Beberapa hal yang bisa mengganggu kepatenan pembuluh darah diantaranya: atherosclerosis, spasme, dan arteritis.

Spasme pembuluh darah bisa juga terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat penyakit jantung sebelumnya, dan biasanya dihubungkan dengan beberapa hal antara lain: (a) mengkonsumsi obat-obatan tertentu; (b) stress emosional atau nyeri; (c) terpapar suhu dingin yang ekstrim, (d) merokok.

b. Faktor Sirkulasi

Sirkulasi berkaitan dengan kelancaran peredaran darah dari jantung keseluruh tubuh sampai kembali lagi ke jantung. Sehingga hal ini tidak akan lepas dari factor pemompaan dan volume darah yang dipompakan. Kondisi yang menyebabkan gangguan pada sirkulasi diantaranya kondisi hipotensi. Stenosis maupun isufisiensi yang terjadi pada katup-katup jantung (aorta, mitrlalis, maupun trikuspidalis) menyebabkan menurunnya cardac out put (COP). Penurunan COP yang diikuti oleh penurunan sirkulasi menyebabkan bebarapa bagian tubuh tidak tersuplai darah dengan adekuat, termasuk dalam hal ini otot jantung.

c. Faktor darah

Darah merupakan pengangkut oksigen menuju seluruh bagian tubuh. Jika daya angkut darah berkurang, maka sebagus apapun jalan (pembuluh darah) dan pemompaan jantung maka hal tersebut tidak cukup membantu. Hal-hal yang menyebabkan terganggunya daya angkut darah antara lain: anemia, hipoksemia, dan polisitemia.

2. Meningkatnya kebutuhan oksigen tubuh

Pada orang normal meningkatnya kebutuhan oksigen mampu dikompensasi diantaranya dengan meningkatkan denyut jantung untuk meningkatkan COP. Akan tetapi jika orang tersebut telah mengidap penyakit jantung, mekanisme kompensasi justru pada akhirnya makin memperberat kondisinya karena kebutuhan oksigen semakin meningkat, sedangkan suplai oksigen tidak bertambah.

Oleh karena itu segala aktivitas yang menyebabkan meningkatnya kebutuhan oksigen akan memicu terjadinya infark. Misalnya: aktivtas berlebih, emosi, makan terlalu banyak dan lain-lain. Hipertropi miokard bisa memicu terjadinya infark karea semakin banyak sel yang harus disuplai oksigen, sedangkan asupan oksien menurun akibat dari pemompaan yang tidak efektive.

C. FAKTOR RESIKO

Secara garis besar terdapat dua jenis factor resiko bagi setiap orang untuk terkena AMI, yaitu factor resiko yang bisa dimodifikasi dan factor resiko yang tidak bisa dimodifikasi.

a. Faktor Resiko Yang Dapat Dimodifikasi

Merupakan factor resiko yang bisa dikendalikan sehingga dengan intervensi tertentu maka bisa dihilangkan. Yang termasuk dalam kelompok ini diantaranya:

· Merokok

Peran rokok dalam penyakit jantung koroner ini antara lain: menimbulkan aterosklerosis; peningkatan trombogenessis dan vasokontriksi; peningkatan tekanan darah; pemicu aritmia jantung, meningkatkan kebutuhan oksigen jantung, dan penurunan kapasitas pengangkutan oksigen

Merokok 20 batang rokok atau lebih dalam sehari bisa meningkatkan resiko 2-3 kali disbanding yang tidak merokok.

· Konsumsi alcohol

Meskipun ada dasar teori mengenai efek protektif alcohol dosis rendah hingga moderat, dimana ia bisa meningkatkan trombolisis endogen, mengurangi adhesi platelet, dan meningkatkan kadar HDL dalam sirkulasi, akan tetapi semuanya masih controversial

Tidak semua literature mendukung konsep ini, bahkan peningkatan dosis alcohol dikaitkan dengan peningkatan mortalitas cardiovascular karena aritmia, hipertensi sistemik dan kardiomiopati dilatasi.

· Infeksi

Infeksi Chlamydia pneumoniae , organisme gram negative intraseluler dan penyebab umum penyakit saluran perafasan, tampaknya berhubungan dengan penyakit koroner aterosklerotik

· Hipertensi sistemik.

Hipertens sistemik menyebabkan meningkatnya after load yang secara tidak langsung akan meningkan beban kerja jantung. Kondisi seperti ini akan memicu hipertropi ventrikel kiri sebagai kompensasi dari meningkatnya after load yang pada akhirnya meningkatan kebutuhan oksigen jantung.

· Obesitas

Terdapat hubungan yang erat antara berat badan, peningkatan tekanan darah, peningkatan kolesterol darah, DM tidak tergantung insulin, dan tingkat aktivitas yang rendah.

· Kurang olahraga

Aktivitas aerobic yang teratur akan menurunkan resiko terkena penyakit jantung koroner, yaitu sebesar 20-40 %.

· Penyakit Diabetes

Resiko terjadinya penyakit jantung koroner pada pasien dengan DM sebesar 2- 4 lebih tinggi dibandingkan orang biasa.

Hal ini berkaitan dengan adanya abnormalitas metabolisme lipid, obesitas, hipertensi sistemik, peningkatan trombogenesis (peningkatan tingkat adhesi platelet dan peningkatan trombogenesis).

b. Faktor Resiko Yang Tidak Dapat Dimodifikasi

Merupakan factor resiko yang tidak bisa dirubah atau dikendalikan, yaitu diantaranya:

· Usia

Resiko meningkat pada pria datas 45 tahun dan wanita diatas 55 tahun (umumnnya setelah menopause)

· Jenis Kelamin

Morbiditas akibat penyakit jantung koroner (PJK)pada laki-laki dua kali lebih besar dibandingkan pada perempuan, hal ini berkaitan dengan estrogen endogn yang bersifat protective pada perempuan.

Hal ini terbukti insidensi PJK meningkat dengan cepat dan akhirnya setare dengan laki pada wanita setelah masa menopause

· Riwayat Keluarga

Riwayat anggota keluarga sedarah yang mengalami PJK sebelm usia 70 tahun merupakan factor resiko independent untuk terjadinya PJK.

Agregasi PJK keluarga menandakan adanya predisposisi genetic pada keadaan ini.

Terdapat bukti bahwa riwayat positif pada keluarga mempengaruhi onset penderita PJK pada keluarga dekat

· RAS

Insidensi kematian akiat PJK pada orang Asia yang tinggal di Inggris lebih tinggi dibandingkan dengan peduduk local, sedangkan angka yang rendah terdapat pada RAS apro-karibia

· Geografi

Tingkat kematian akibat PJK lebih tinggi di Irlandia Utara, Skotlandia, dan bagian Inggris Utara dan dapat merefleksikan perbedaan diet, kemurnian air, merokok, struktur sosio-ekonomi, dan kehidupan urban.

· Tipe kepribadian

Tipe kepribadian A yang memiliki sifat agresif, kompetitif, kasar, sinis, gila hormat, ambisius, dan gampang marah sangat rentan untuk terkena PJK.

Terdapat hubungan antara stress dengan abnnormalitas metabolisme lipid.

· Kelas social

Tingkat kematian akibat PJK tiga kali lebih tinggi pada pekerja kasar laki-laki terlatih dibandingkan dengan kelompok pekerja profesi (missal dokter, pengacara dll).

Selain itu frekuensi istri pekerja kasar ternyata 2 kali lebih besar untuk mengalami kematian dini akibat PJK dibandingkan istri pekerja professional/non-manual.

C. PATOFISIOLOGIAMI terjadi ketika iskemia yang terjadi berlangsung cukup lama yaitu lebih dari 30-45 menit sehingga menyebabkan kerusakan seluler yang ireversibel. Bagian jantung yang terkena infark akan berhenti berkontraksi selamanya. Iskemia yang terjadi paling banyak disebabkan oleh penyakit arteri koroner/coronary artery disease (CAD). Pada penyakit ini terdapat materi lemak (plaque) yang telah terbentuk dalam beberapa tahun di dalam lumen arteri koronaria (arteri yang mensuplay darah dan oksigen pada jantung) Plaque dapat rupture sehingga menyebabkan terbentuknya bekuan darah pada permukaan plaque. Jika bekuan menjadi cukup besar, maka bisa menghambat aliran darah baik total maupun sebagian pada arteri koroner.

 

Terbendungnya aliran darah menghambat darah yang kaya oksigen mencapai bagian otot jantung yang disuplai oleh arteri tersebut. Kurangnya oksigen akan merusak otot jantung. Jika sumbatan itu tidak ditangani dengan cepat, otot jantung ang rusak itu akan mulai mati. Selain disebabkan oleh terbentuknya sumbatan oleh plaque ternyata infark juga bisa terjadi pada orang dengan arteri koroner normal (5%). Diasumsikan bahwa spasme arteri koroner berperan dalam beberapa kasus ini. Spasme yang terjadi bisa dipicu oleh beberapa hal antara lain: mengkonsumsi obat-obatan tertentu; stress emosional; merokok; dan paparan suhu dingin yang ekstrim Spasme bisa terjadi pada pembuluh darah yang mengalami aterosklerotik sehingga bisa menimbulkan oklusi kritis sehingga bisa menimbulkan infark jika terlambat dalam penangananya

Letak infark ditentukan juga oleh letak sumbatan arteri koroner yang mensuplai darah ke jantung. Terdapat dua arteri koroner besar yaitu arteri koroner kanan dan kiri. Kemudian arteri koroner kiri bercabang menjadi dua yaitu Desenden Anterior dan arteri sirkumpeks kiri. Arteri koronaria Desenden Anterior kiri berjalan melalui bawah anterior dinding ke arah afeks jantung. Bagian ini menyuplai aliran dua pertiga dari septum intraventrikel, sebagaian besar apeks, dan ventrikel kiri anterior.

Sedangkan cabang sirkumpleks kiri berjalan dari koroner kiri kearah dinding lateral kiri dan ventrikel kiri. Daerah yang disuplai meliputi atrium kiri, seluruh dinding posterior, dan sepertiga septum intraventrikel posterior.Selanjutnya arteri koroner kanan berjalan dari aorta sisi kanan arteri pulmonal kearah dinding lateral kanan sampai ke posterior jantung. Bagian jantung yang disuplai meliputi: atrium kanan, ventrikel kanan, nodus SA, nodus AV, septum interventrikel posterior superior, bagian atrium kiri, dan permukaan diafragmatik ventrikel kiri. Berdasarkan hal diatas maka dapat diketahui jika infark anterior kemungkinan disebabkan gangguan pada cabang desenden anterior kiri, sedangkan infark inferior bisa disebabkan oleh lesi pada arteri koroner kanan.

Berdasarkan ketebalan dinding otot jantung yang terkena maka infark bisa dibedakan menjadi infark transmural dan subendokardial. Kerusakan pada seluruh lapisan miokardiom disebut infark transmural, sedangkan jika hanya mengenai lapisan bagian dalam saja disebut infark subendokardial. Infark miokardium akan mengurangi fungsi ventrikel karena otot yang nekrosis akan kehilangan daya kotraksinya begitupun otot yang mengalami iskemi (disekeliling daerah infark).

Secara fungsional infark miokardium menyebabkan perubahan-perubahan sebagai berikut: Daya kontraksi menurun; Gerakan dinding abnormal (daerah yang terkena infark akan menonjol keluar saat yang lain melakukan kontraksi); Perubahan daya kembang dinding ventrikel; Penurunan volume sekuncup; Penurunan fraksi ejeksi

Gangguan fungsional yang terjadi tergantung pada beberapa factor dibawah ini: Ukuran infark à jika mencapai 40% bisa menyebabkan syok kardiogenik; Lokasi Infark àdinding anterior mengurangi fungsi mekanik jantung lebih besar dibandingkan jika terjadi pada bagian inferior; Sirkulasi kolateral à berkembang sebagai respon terhadap iskemi kronik dan hiperferfusi regional untuk memperbaiki aliran darah yang menuju miokardium. Sehingga semakin banyak sirkulasi kolateral, maka gangguan yang terjadi minimal; Mekanisme kompensasi à bertujuan untuk mempertahankan curah jantung dan perfusi perifer. Gangguan akan mulai terasa ketika mekanisme kompensasi jantung tidak berfungsi dengan baik.

D. MEKANISME KLINIS

Tidak semua serangan mulai secara tiba-tiba disertai nyeri yang sangat parah seperti yang sering kita lihat pada tayangan TV atau sinema. Tanda dan gejala dari serangan jantung tiap orang tidak sama. Banyak serangan jantung berjalan lambat sebagai nyeri ringan atau perasaan tidak nyaman. Bahkan beberapa orang tanpa gejala sedikitpun (dinamakan silent heart attack)

Akan tetapi pada umumnya serangan AMI ini ditandai oleh beberapa hal berikut:

Nyeri Dada

Mayoritas pasien AMI (90%) datang dengan keluhan nyeri dada. Perbedaan dengan nyeri pada angina adalah nyer pada AMI lebih panjang yaitu minimal 30 menit, sedangkan pada angina kurang dari itu. Disamping itu pada angina biasanya nyeri akan hilang dengan istirahat akan tetapi pada infark tidak.Nyeri dan rasa tertekan pada dada itu bisa disertai dengan keluarnya keringat dingin atau perasaan takut. Meskipun AMI memiliki ciri nyeri yang khas yaitu menjalar ke lengan kiri, bahu, leher sampai ke epigastrium, akan tetapi pada orang tertentu nyeri yang terasa hanya sedikit. Hal tersebut biasanya terjadi pada manula, atau penderita DM berkaitan dengan neuropathy.

Sesak Nafas

Sesak nafas bisa disebabkan oleh peningkatan mendadak tekanan akhir diastolic ventrikel kiri, disamping itu perasaan cemas bisa menimbulkan hipervenntilasi.Pada infark yang tanpa gejala nyeri, sesak nafas merupakan tanda adanya disfungsi ventrikel kiri yang bermakna c. Gejala GastrointestinalPeningkatan aktivitas vagal menyebabkan mual dan muntah, dan biasanya lebih sering pada infark inferior, dan stimulasi diafragma pada infak inferior juga bisa menyebabkan cegukan d. Gejala LainTermasuk palpitasi, rasa pusing, atau sinkop dari aritmia ventrikel, dan gejala akibat emboli arteri (misalnya stroke, iskemia ekstrimitas)

G. PEMERIKSAAN FISIK

a. Tampilan Umum

Pasien tampak pucat, berkeringat, dan gelisah akibat aktivitas simpatis berlebihan. Pasien juga tampak sesak. Demam derajat sedang (< 38 C) bisa timbul setelah 12-24 jam pasca infarkb. Denyut Nadi dan Tekanan Darah Sinus takikardi (100-120 x/mnt) terjadi pada sepertiga pasien, biasanya akan melambat dengan pemberian analgesic yang adekuat.Denyut jantung yang rendah mengindikasikan adanya sinus bradikardi atau blok jantung sebagai komplikasi dari infark. Peningkatan TD moderat merupakan akibat dari pelepasan kotekolamin.Sedangkan jika terjadi hipotensi maka hal tersebut merupakan akibat dari aktivitas vagus berlebih, dehidrasi, infark ventrikel kanan, atau tanda dari syok kardiogenik.

c. Pemeriksaan jantung

Terdangar bunyi jantung S4 dan S3 , atau mur-mur. Bunyi gesekan perikard jarang terdengar hingga hari ke dua atau ketiga atau lebih lama lagi (hingga 6 minggu) sebagai gambatan dari sindrom Dressler.

d. Pemeriksaan paru

Ronkhi akhir pernafasan bisa terdengar, walaupun mungkin tidak terdapat gambaran edema paru pada radiografi. Jika terdapat edema paru, maka hal itu merupakan komplikasi infark luas, biasanya anterior.

H. PEMERIKSAAN PENUNJANGPenegakan diagnosa serangan jantung berdasarkan gejala, riwayat kesehatan prbadi dan kelarga, serta hasil test diagnostic.

a. EKG (Electrocardiogram)

Pada EKG 12 lead, jaringan iskemik tetapi masih berfungsi akan menmghasilkan perubahan gelombang T, menyebabkan inervasi saat aliran listrik diarahkan menjauh dari jaringan iskemik, lebih serius lagi, jaringan iskemik akan mengubah segmen ST menyebabkan depresi ST.

Pada infark, miokard yang mati tidak mengkonduksi listrik dan gagal untuk repolarisasi secara normal, mengakibatkan elevasi segmen ST. Saat nekrosis terbentuk, dengan penyembuhan cincin iskemik disekitar area nekrotik, gelombang Q terbentuk. Area nekrotik adalah jaringan parut yang tak aktif secara elektrikal, tetapi zona nekrotik akan menggambarkan perubahan gelombang T saat iskemik terjasi lagi. Pada awal infark miokard, elevasi ST disertai dengan gelombang T tinggi. Selama berjam-jam atau berhari-hari berikutnya, gelombang T membalik. Sesuai dengan umur infark miokard, gelombang Q menetap dan segmen ST kembali normal.

Gambaran spesifik pada rekaman EKG

Daerah infark

Perubahan EKG
Anterior Elevasi segmen ST pada lead V3 -V4, perubahan resiprokal (depresi ST) pada lead II, III, aVF.
Inferior Elevasi segmen T pada lead II, III, aVF, perubahan resiprokal (depresi ST) V1 – V6, I, aVL.
Lateral Elevasi segmen ST pada I, aVL, V5 – V6.
Posterior Perubahan resiprokal (depresi ST) pada II, III, aVF, terutama gelombang R pada V1 – V2.
Ventrikel kanan Perubahan gambaran dinding inferior

b. Test Darah

Selama serangan, sel-sel otot jantung mati dan pecah sehingga protein-protein tertentu keluar masuk aliran darah.

Kreatinin Pospokinase (CPK) termasuk dalam hal ini CPK-MB terdetekai setelah 6-8 jam, mencapai puncak setelah 24 jam dan kembali menjadi normal setelah 24 jam berikutnya.

LDH (Laktat Dehidrogenisasi) terjadi pada tahap lanjut infark miokard yaitu setelah 24 jam kemudian mencapai puncak dalam 3-6 hari. Masih dapat dideteksi sampai dengan 2 minggu.Iso enzim LDH lebih spesifik dibandingkan CPK-MB akan tetapi penggunaan klinisnya masih kalah akurat dengan nilai Troponin, terutama Troponin T. Seperti yang kita ketahui bahwa ternyata isoenzim CPK-MB maupun LDH selain ditemukan pada otot jantung juga bisa ditemukan pada otot skeletal.

Troponin T & I merupakan protein merupakan tanda paling spesifik cedera otot jantung, terutama Troponin T (TnT)Tn T sudah terdeteksi 3-4 jam pasca kerusakan miokard dan masih tetap tinggi dalam serum selama 1-3 minggu.Pengukuran serial enzim jantung diukur setiap selama tiga hari pertama; peningkatan bermakna jika nilainya 2 kali batas tertinggi nilai normal.

c. Coronary Angiography

Coronary angiography merupakan pemeriksaan khusus dengan sinar x pada jantung dan pembuluh darah. Sering dilakukan selama serangan untuk menemukan letak sumbatan pada arteri koroner. Dokter memasukan kateter melalui arteri pada lengan atau paha menujua jantung. Prosedur ini dinamakan kateterisasi jantung, yang merupakan bagian dari angiografi koroner Zat kontras yang terlihat melalui sinar x diinjeksikan melalui ujung kateter pada aliran darah. Zat kontras itu memingkinkan dokter dapat mempelajari aliran darah yang melewati pembuluh darah dan jantung Jika ditemukan sumbatan, tindakan lain yang dinamakan angioplasty, dpat dilakukan untuk memulihkan aliran darah pada arteri tersebut. Kadang-kadang akan ditempatkan stent (pipa kecil yang berpori) dalam arteri untuk menjaga arteri tetap terbuka.

PENANGANAN

Tujuan dari penanganan pada infark miokard adalah menghentikan perkembangan serangan jantung, menurunkan beban kerja jantung (memberikan kesempatan untuk penyembuhan) dan mencegah komplikasi lebih lanjut.Berikut ini adalah penanganan yang dilakukan pada pasien dengan AMI:

· Berikan oksigen meskipun kadar oksigen darah normal. Persediaan oksigen yang melimpah untuk jaringan, dapat menurunkan beban kerja jantung. Oksigen yang diberikan 5-6 L /menit melalu binasal kanul.

· pasang monitor kontinyu EKG segera, karena aritmia yang mematikan dapat terjadi dalam jam-jam pertama pasca serangan

.· Pasien dalam kondisi bedrest untuk menurunkan kerja jantung sehingga mencegah kerusakan otot jantung lebih lanjut. Mengistirahatkan jantung berarti memberikan kesempatan kepada sel-selnya untuk memulihkan diri

.· Pemasangan IV line untuk memudahkan pemberan obat-obatan dan nutrisi yang diperlukan. Pada awal-awal serangan pasien tidak diperbolehkan mendapatkan asupa nutrisi lewat mulut karena akan meningkatkan kebutuhan tubuh erhadap oksigen sehingga bisa membebani jantung.

· Pasien yang dicurigai atau dinyatakan mengalami infark seharusnya mendapatkan aspirin (antiplatelet) untuk mencegah pembekuan darah. Sedangkan bagi pasien yang elergi terhadap aspirin dapat diganti dengan clopidogrel.

  • Nitroglycerin dapat diberikan untuk menurunkan beban kerja jantung dan memperbaiki aliran darah yang melalui arteri koroner. Nitrogliserin juga dapat membedakan apakah ia Infark atau Angina, pada infark biasanya nyeri tidak hilang dengan pemberian nitrogliserin.
  • Morphin merupakan antinyeri narkotik paling poten, akan tetapi sangat mendepresi aktivitas pernafasan, sehingga tdak boleh digunakan pada pasien dengan riwayat gangguan pernafasan. Sebagai gantinya maka digunakan petidin

Pada prinsipnya jika mendapatkan korban yang dicurigai mendapatkan serangan jantung, segera hubungi 118 untuk mendapatkan pertolongan segera. Karena terlambat 1-2 menit saa nyawa korban mungkin tidak terselamatkan lagi.

Obat-obatan yang digunakan pada pasien dengan AMI diantaranya:

1. Obat-obatan trombolitik

Obat-obatan ini ditujukan untuk memperbaiki kembali airan darah pembuluh darah koroner, sehingga referfusi dapat mencegah kerusakan miokard lebih lanjut. Obat-obatan ini digunakan untuk melarutkan bekuan darah yang menyumbat arteri koroner. Waktu paling efektive pemberiannya adalah 1 jam stelah timbul gejal pertama dan tidak boleh lebih dari 12 jam pasca serangan. Selain itu tidak boleh diberikan pada pasien diatas 75 tahun Contohnya adalah streptokinase

2. Beta Blocker

Obat-obatan ini menrunkan beban kerja jantung. Bisa juga digunakan untuk mengurangi nyeri dada atau ketidaknyamanan dan juga mencegah serangan jantung tambahan. Beta bloker juga bisa digunakan untuk memperbaiki aritmia. Terdapat dua jenis yaitu cardioselective (metoprolol, atenolol, dan acebutol) dan non-cardioselective (propanolol, pindolol, dan nadolol)

3. Angiotensin-Converting Enzyme (ACE)

InhibitorsObat-obatan ini menurunkan tekanan darah dan mengurangi cedera pada otot jantung. Obat ini juga dapat digunakan untuk memperlambat kelemahan pada otot jantung. Misalnya captropil

4. Obat-obatan antikoagulan

Obat- obatan ini mengencerkan darah dan mencegah pembentukan bekuan darah pada arteri. Missal: heparin dan enoksaparin.

5. Obat-obatan Antiplatelet

Obat-obatan ini (misal aspirin dan clopidogrel) menghentikan platelet untuk membentuk bekuan yang tidak diinginkan.

Jika obat-obatan tidak mampu menangani/menghentikan serangan jantung., maka dpat dilakukan tindakan medis, yaitu antara lain

a. Angioplasti

Tindakan non-bedah ini dapat dilakukan dengan membuka arteri koroner yang tersumbat oleh bekuan darah. Selama angioplasty kateter dengan balon pada ujungnya dimasukan melalui pembuluh darah menuju arteri koroner yang tersumbat. Kemudian balon dikembangkan untuk mendorong plaq melawan dinding arteri. Melebarnya bagian dalam arteri akan mengembalikan aliran darah.Pada angioplasti, dapat diletakan tabung kecil (stent) dalam arteri yang tersumbat sehingga menjaganya tetap terbuka. Beberapa stent biasanya dilapisi obat-obatan yang mencegah terjadinya bendungan ulang pada arteri.

b. CABG (Coronary Artery Bypass Grafting)

Merupakan tindakan pembedahan dimana arteri atau vena diambil dari bagian tubuh lain kemudian disambungkan untuk membentuk jalan pintas melewati arteri koroner yang tersumbat. Sehingga menyediakan jalan baru untuk aliran darah yang menuju sel-sel otot jantung.

Setelah pasien kembali ke rumah maka penanganan tidak berhenti, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  • Mematuhi manajemen terapi lanjutan dirumah baik berupa obat-obatan maupn mengikuti program rehabilitasi.
  • Melakukan upaya perubahan gaya hidup sehat yang bertujuan untuk menurunkan kemungkinan kekambuhan, misalnya antara lain: menghindari merokok, menurunkan BB, merubah dit, dan meningatkan aktivitas fisik.

DIAGNOSA KEPERAWATAN

Diagnosa keperawatan yang bisa muncul diantaranya:

1. Ketidakefektifan pola nafas bd.

· Kecemasan

· Hiperventilasi

2. Penurunan cardiac out put bd

· Gangguan stroke volume (preload, afterload, kontraktilitas)

3. Nyeri akut bd

· Agen injuri (fisik)

Referensi :

Hudak & Gallo, 1995, Keperawatan Kritis: Pendekatan Holistik, EGC : Jakarta

NANDA, Nursing Diagnoses: Definitions & Classification 2001-2002 , Philadelphia

———–, Acute Miocard Infark, down load from www.healthatoz.com 12 September 2007








Follow

Get every new post delivered to your Inbox.